Ceriak Nerang

Asal mula penduduk yang ada di wilayah Kecamatan Simpang Teritip berawal dari 2 orang, laki-laki dan perempuan yang berasal dari Sungai Pelangger, atau disebut dengan tanah adat/tanah tua. Laki-laki bergelar Pateh dan perempuan bergelar Metal Bertabun. Mereka mempunyai keturunan 8 pasang, dan terus beranak cucu. Kemudian Pateh memilih keturunan-keturunannya yang sudah tua, yang laki-laki disebut Batin, sedangkan yang perempuan disebut Pelimas. Ada 8 Batin yang mempunyai tugas berbeda-beda, diantaranya Batin Kapong, Batin Tanah Ayek, Batin Gunong, Batin Air, Batin Laut, Batin Hutan, Batin Api, dan Batin Padi. Para Batin bersatu membentuk rimba/hutan sebagai hutan lindung/hutan adat, dan bertugas menjaga kehidupan manusia dari gangguan makhluk gaib ataupun roh halus.

Sumber: 
disparbudbabar

Destinasi

Masjid Jami'

Salah satu bangunan penting bagi umat Islam pada masa kolonial Belanda adalah Masjid Jami’. Letak masjid ini di tengan Kota Muntok, tepatnya di kawasan pasar Muntok. Posisi  masjid tersebut berdampingan dengan sebuah kelenteng tua yang usianya lebih kurang 83 tahun di atas usia masjid itu sendiri.

Masjid yang dibangun pada tahun 1883 M (19 Muharam 1300H) merupakan masjid tertua di Pulau Bangka. Pembangunan masjid tersebut dilakukan pada masa pemerintahan H. Abang Muhammad Ali dengan Gelar Tumenggung Karta Negara II dengan dibantu oleh tokoh masyarakat Muntok pada saat itu yaitu H. Nuh dan H. Yakub.

Alamat: 
Kp Tanjung
Tahun Berdiri: 
1883
Jarak dari Ibu Kota Kabupaten: 
3 KM
Telp: 
081112345678
Fungsi: 
Tempat Ibadah
Pengelola: 
Marbot Masjid Jami'
Sumber: 
disparbudbabar

Mangrove Tanjung Punai

Tanjungpunai yang berada di ujung Desa Belolaut Muntok Kabupaten Bangka Barat memiliki kekayaan alam yang cukup indah berupa tanaman Bakau atau mangrove di sepanjang pesisir pantai. Sebagai langkah awal warga setempat bergotong royong merintis membangun jembatan kayu sepanjang 100 meter. sebagai sarana pejalan kaki yang ingin menikmati keindahan mangrove di lokasi tersebut yang dikerjakan secara gotong royong oleh warga setempat berharap ke depannya jembatan semakin panjang dan dilengkapi beberapa fasilitas.

dengan adanya objek wisata baru Mangrove ini di harapkan untuk kedepannya bisa membantu meningkatkan kesejahteraan warga Tanjungpunai .

dan menambah daftar obyek Destinasi Wisata yang ada di Bangka barat selain wisata pantai wisata cagar budaya khususnya Wisata alam.

Tahun Berdiri: 
2020
Jarak dari Ibu Kota Kabupaten: 
8 kilometer dari pusat kota Kecamatan Muntok
Fungsi: 
Wisata alam Hutan
Pengelola: 
warga Tanjung Punai Kelompok Tani Hutan Jaya Bersama (KTHJB)
Sumber: 
disparbudbabar

Wisata Alam Bukit Telaga Tujuh, Sungai Buluh, Kec. Jebus, Kab. Bangka Barat, Kep. Bangka Belitung

Wisata Alam Bukit Telaga Tujuh memiliki ketinggian kurang lebih lima belas meter dari permukaan laut dengan luas sepuluh hektare, Wisata Alam ini merupakan potensi daya tarik wisata baru di Kab. Bangka Barat dalam kategori jenis wisata alam yang berjarak kurang lebih delapan kilometer dari pusat kota Kecamatan Jebus, jalur ke lokasi tersebut dapat ditempuh dengan mengunakan kendaraan roda dua maupun roda empat.

Alamat: 
Sungai Buluh, Kec. Jebus, Kab. Bangka Barat, Kep. Bangka Belitung
Jarak dari Ibu Kota Kabupaten: 
8 kilometer dari pusat kota Kecamatan Jebus,
Telp: 
0853-5721-5558
Pengelola: 
Bapak Ruslan,
Sumber: 
disparbudbabar